Header Ads

Danrem 163/WSA : Generasi Millenial Harus Dibekali Semangat Nasionalisme



Denpasar.  Bali, teibunusantara.com - Menjelang memperingati Hari Ulang Tahun Ke 74 Kemedekaan Republik Indonesia sangat identik untuk membangkitkan dan mengingatkan kita sebagai warga bangsa terkait gelora nasionalisme atau semangat kebangsaan, termasuk kepada Generasi Millenials.

Demikian dijelaskan Danrem 163/Wira Satya Kolonel Arh A.M. Suharyadi, S.I.P., M.Si., saat ditanya tanggapannya, terkait harapan nasionalisme bagi Generasi atau Kaum Millenials di era modern saat ini, Kamis (15/08) di Makorem setempat.

Danrem mengatakan mencermati era saat ini, Generasi Millenials menjadi topik yang cukup hangat dibicarakan di kalangan masyarakat, mulai dari segi pendidikan, teknologi maupun moral budaya.

Dijelaskan Danrem, Millenials atau kadang disebut Generasi Y adalah sekelompok orang yang lahir di kisaran tahun 1980-2000 an, dengan rentang usia saat ini antara 19-39 tahun. Generasi Millenials berbeda dengan ciri generasi sebelumnya apalagi terkait dengan kemajuan teknologi dan ilmu pengetahuan.

"Generasi Millenials sangat berbeda dengan generasi kita sebelumnya, mereka para Millenials sangat identik dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi modern", jelas Danrem

Harapan kita terhadap Generasi Millenials dalam konteks nasionalisme, Danrem menggambarkan pada beberapa hal, pertama, Generasi Millenial merupakan generasi bangsa dan pemegang estafet dalam mengelola negara dan masa depan bangsa. Kedua, Generasi Millenials harus diberikan porsi dalam proses penyelenggaraan kehidupan berbangsa dan bernegara. Ketiga, Alasan historis mendasari bahwa Negara Indonesia adalah negara heterogen, plural dan majemuk. Dengan demikian nilai-nilai kebangsaan harus selalu berorientasi pada Empat Konsensus Dasar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara yaitu Pancasila, Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia 1945, Bhinneka Tunggal Ika dan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Serta  yang keempat, Bagi Generasi Millenials wajib dan harus dibekali tentang wawasan dan jiwa kebangsaan serta semangat nasionalisme yang tinggi sebagai pemegang estafet generasi bangsa.

Danrem juga mengungkapkan sisi lain yang bisa kita dapatkan dengan keberadaan Generasi Millenials yaitu menjadi keuntungan secara demografi atau disebut bonus demografi bagi Bangsa Indonesia, dimana dengan jumlah Generasi Millenials yang cukup banyak dengan kemampuan penguasaan   ilmu pengetahuan dan teknologi yang mumpuni dan bisa diarahkan serta dikendalikan maka akan bisa membawa masa depan dan kemajuan Bangsa Indonesia yang lebih baik.

"Catatan dari data statistik kependudukan Indonesia, menunjukkan bangsa kita memiliki keunggulan usia produktif atau bonus demografi, ini yang harus dimanfaatkan sebagai modal membangun dan memajukan bangsa, termasuk dari potensi Generasi Millenialsnya," pungkas Danrem. (Penrem 163/WSA)

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.